Khutbah Jumat Singkat Kesatuan Empat Pilar dalam Kehidupan Islam | Lepas Jenazah Raditya Oloan, Mata Joanna Alexandra Terlihat Sembab, Masih Sering Menangis | Jokowi Resmikan Kereta Pengganti Prameks, Ganjar: Nanti Sampai Stasiun Jebres Solo | Doyan Ngemil, Amanda Manopo Sampai Punya Mini Market 'Manda Mart' di Lokasi Syuting | Kawanan Perampok Ini Satroni 11 Indekos dan Rudapaksa 2 Mahasiswi, 2 Pelaku Didor Polisi | BPBD Kota Semarang Belum Dapat Berikan Bantuan Dana Stimulus terhadap Rumah Rusak Akibat Bencana | Jelang Hari Raya Idulfitri, Disperindag Jateng Pastikan Ketersediaan Bahan Pangan Aman | Video Kisah Relawan Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19 di Semarang | Stok Darah di PMI Kudus Minim, Hanya Tersedia Puluhan Kantong | Jadwal Samsat Keliling Kendal Hari Ini Rabu 21 April 2021 | Sinopsis Drakor Penthouse 2 Kisahkan Kehidupan Orang Kaya yang Penuh Dendam | Wisata Kebumen Dibuka, Wisatawan Kembali Serbu Pantai Selatan | Mbappe Kembali Pecundangi Messi Setelah Piala Dunia, Jadi Orang Ketiga yang Hattrick ke Barcelona | Selama Jadi Presiden AS Pendapatan Donald Trump Mencapai Rp 25,06 Triliun | Kronologi Kecelakaan Karambol 7 Kendaraan di Jalan Dr Sutomo Semarang, Ini Plat Nomor Mobil & Motor | Drama Eko Taruh Sabu di Jok Motor Istri Biar Ditangkap Polisi Gagal Total, Ada Bukti Lupa Dihapus | Pria Ini Tewas Saat Ayam Jago Kabur dari Arena Judi Sabung, Selangkangan Kena Pisau Ayam | Ini Biodata Kurniawan Dwi Yulianto Mantan Striker Timnas Indonesia yang Latih Klub Malaysia Sabah FA | Berkaca Kecelakaan Maut ABG Asal Semarang di Sleman, Pakar UGM Ingatkan Pakai Sabuk Pengaman | Kecelakaan Truk Tabrak Mobil & Motor di Depan Omah Batik Laweyan Solo, Korban Dilarikan ke RS | Chord Kunci Gitar Surilang | Prediksi AS Roma Vs AC Milan Serie A Liga Italia, H2H, Susunan Pemain, dan Link Live Streaming | Profil dan Biodata Song Joong Ki Pemeran Vincenzo Cassano Drakor Vincenzo, Mantan Suami Song Hye Kyo | 83.871 Debitur di Eks Karesidenan Pekalongan Terima Keringanan Kredit | Jual Mobil Motor Baru dan Bekas Semarang Murah Berkualitas Minggu 28 Februari 2021 | Pengeluaran Bulanan Andhika Pratama Ussy Capai Rp 450 Juta, Apa Saja Sih yang Dibeli? Ini Rinciannya | Berikut Prakiraan Cuaca BMKG di Kabupaten Pekalongan, Kamis 9 Januari 2020 | Prediksi Verona Vs Juventus Serie A Liga Italia, H2H, Line Up dan Link Live Streaming RCTI Plus | 100 Ribu Paket Rider Peduli Covid-19 Didistribusikan ke Pondok Pesantren Se-Jawa | Jalan Provinsi Menuju Blora Rusak Parah, Tahun Ini Hanya Dianggarkan Perawatan | Edukasi Pencegahan Covid-19 Lewat Media Komik Kreasi Mahasiswa KKN Undip Semarang | Resep Mochi Cookies Kuliner yang Sedang Viral di Korea | Pemerintah Kota Semarang Siap Dukung Program-program Kemensos | Doroh Darah Bisa Menurunkan Risiko Serangan Jantung Lho, Simak Manfaat Penting Lainnya | BAB si Kecil Bermasalah? Perhatikan Susu Formula yang Dikonsumsi, Pilih yang Berbahan Organik | Deretan HP dengan Kapasitas RAM 4 GB Harga Rp 2 Jutaan | Klik cekbansos.kemensos.go.id, untuk Cek Daftar Penerima Bansos Rp 300 Ribu, BPNT, dan PKH | Bopak Pernah Tiap Minggu Minta Uang Pulsa Rp 300.000 ke Istri, Ternyata Wanita Lain yang Dihubungi | Cara Gampang Matikan Notifikasi Pengguna yang Baru Gabung Telegram | Anang Hermansyah dan Ashanty Bagikan 1.000 Paket Sembako dari Rumah ke Rumah, Takut Timbul Kerumunan | Inilah Sosok Calon Suami Amanda Manopo Andin Ikatan Cinta, Denny Darko: Pengusaha dan Seiman | KUMPULAN Ucapan dan Kutipan Inspiratif Hari Kartini 2021, untuk Update Instagram, WA hingga Facebook | FGHBSN Jawa Tengah Minta Sertifikat Pendidik Guru Honorer Jadi Poin Tambah Seleksi PPPK | Peserta Didik SMA Unggulan Ponpes Modern Kendal Berhasil Raih Medali Emas Olimpiade Pelajar | UPDATE: Dari Peserta BPJS Pilih Turun Kelas, Terapkan Aturan Ketat hingga Ancaman Mogok Nasional | Video Pantauan Situasi Gereja dan Pos Pam di Batang Malam Natal | OJK Dorong BPR Kerjasama dengan Himbara dan Bank Jateng, Guna Akselerasi Penyaluran Kredit ke UMKM | Viral Foto Praja IPDN Berjoget Bersama Biduan Saat Wabah Corona, Ini Faktanya | Waspada Hujan Ringan Disebagian Wilayah Tegal pada Sore Hari | Kunci Jawaban Tema 6 Kelas 2 SD Halaman 195 196 197 Subtema 4 Membuat Kalimat Tanya | Gadis 13 Tahun Diperkosa Kenalannya di WhatsApp, Rekan Pelaku Ikut Menggilir, 6 Pria Ditangkap | Suami Curi Hp Istri Biar Tak Rebutan Sama Anak Lagi, Bilang Ada Maling Masuk Rumah | Jadwal Terbaru Liga Champion dan Liga Europa 2020, Ditunda Gara-gara Virus Corona | Sosok Johny Indo: Bagikan Hasil Rampokan ke Rakyat, Lari dari Nusakambangan hingga Haji Gratis | Jadwal Bola La Liga Spanyol, Big Match Atletico Vs Real Madrid dan Osasuna Vs Barcelona | Chord Kunci Gitar Wes Tatas dari C | Jadwal Imsak dan Buka Puasa Hari Ini Mamuju, Ramadhan Hari ke-27, Minggu 9 Mei 2021 | Pemkab Pemalang Persiapan Pelantikan Bupati dan Wakil Bupati: Nanti Disiarkan di Youtube | Bawa Anak Usia 2 Tahun di Tempat Gelap, Janda dan Duda Digerebek Satpol PP | Kecelakaan Beruntun di Tanjakan Silayur Ngaliyan Semarang, Truk Terguling 2 Mobil Ringsek | Luna Maya Temui Produser Film Amerika Serikat Brett Ratner, Akan Go International? | Kasus Covid-19 pada Nakes di Semarang Turun 30 Persen Pasca Vaksinasi Tahap I | Prakiraan Cuaca BMKG Hari Ini : Kabupaten Pekalongan Akan Diguyur Hujan dari Siang Hingga Malam Hari | Hasil Gladbach vs Manchester City di Liga Champions, Tim Pep Guardiola Mulus di Segala Kompetisi | Prajurit Kopassus Dikeroyok hingga Kritis Bikin Jenderal Andika Perkasa Bingung, Tugaskan 4 Jenderal | Kades Pangebatan Bantarkawung Akan Perjuangkan TMMD Reguler Brebes Selanjutnya | Sebelum Pasar Karangayu Ditutup, Pemkot Semarang Bakal Gelar Sosialisasi Besok | Ini Tanda Peringatan Penyakit Jantung yang Bisa Muncul di Kulit | Pilwakot Semarang 2020, DPC PKB Tindaklanjuti Langkah DPW, Ini Kode Ketua PCNU Kota Semarang | SM Entertainment Angkat Bicara Soal Kontroversi Irene Red Velvet, Sebut Sudah Minta Maaf Langsung | Chord Kunci Gitar Dimanakah Matahariku Ebiet G Ade | Wali Kota Tegal Sidak Kehadiran ASN Pada Hari Pertama Kerja Usai Libur Idul Fitri | Daftar Lengkap Nominasi Panasonic Gobel Awards PGA 2019 dan Cara Kirim Vote | Kisah Mbah Suratman Berjualan Perabot Keliling demi Biayai Sekolah Lima Cucu | Cegah Militer Sewenang-wenang, PBB Didesak Embargo Senjata ke Myanmar | Relawan Banjarnegara Galang Donasi untuk Ringankan Beban Petani Sayur | Istri Endus Perselingkuhan Lalu Labrak Suami Pengusaha Karaoke Lagi Berduaan di Kamar Kos-kosan | Bupati dan Wakil Bupati Kebumen Terpilih Dilantik Besok, Ini Agendanya | Taecyeon 2PM Jadi Raja Narkoba, Bintangi Drakor Vincenzo Bersama Song Joong Ki dan Jeon Yeo Bin | Berikut Prakiraan Cuaca Kudus 25 Februari 2021 | Gelar Tablig Akbar, YPI Al Azhar: Jangan Pernah Berhenti Dukung Palestina | Angin Kencang Landa Demak, Satu Pohon Asem Tumbang Halangi Jalan | Seorang Pria di Blora Pingsan Setelah Disuntik Vaksin Covid-19, Dinas Kesehatan Ungkap Penyebabnya | Zidane Hengkang Allegri Datang, Masa Depan Real Madrid Ditentukan Pekan Depan | Rencana KBM Tatap Muka Siswa SD dan SMP di Kabupaten Tegal Kembali Mundur | Chord Kunci Gitar Kulepas Semua yang Ku Inginkan Peterpan | Beredar Isu Pesawat Ukraina Jatuh Ditembak Rudal, Iran Tak Mau Serahkan Kotak Hitam ke Boeing | 2 ABG Mabuk Pakai Dana Masjid Zulfikar Noor Tegal, Uang Kotak Amal Dibelikan Anggur Merah | Kecelakaan Maut Mobil Tertabrak Kereta Api Rapih Dhoho Blitar, 3 Orang Selamat, 1 Tewas | Kecelakaan Beruntun di Tol Jakarta Merak, Truk Dump Lindas Sedan PJR | Berikut Beberapa Poin Dalam Surat Edaran Bupati Tegal No B.171 Tahun 2021 Tentang PPKM Mikro. | Chord Kunci Gitar Kumenanti Seorang Kekasih Iwan Fals | Puisi Gadis Peminta-minta Toto S Bachtiar | JADWAL PENDAFTARAN CPNS DAN PPPK 2021, Persiapkan Syarat dan Ketentuannya Berikut Sebelum Mendaftar | VIRAL Pengantin Pria Menangis Pilu setelah Akad Nikah, Rupanya Teringat Mendiang Ayahnya | Prakiraan Cuaca Temanggung Hari Ini Kamis 11 Februari 2021, Hujan Lebat Siang Hari | Info BMKG: Cuaca Besok Minggu 6 Juni 2021, Hujan Lebat Mengguyur 14 Wilayah Termasuk Banten | Misi Kurir Sabu Semarang Gagal, Upah Rp 800 Ribu Melayang Gara-gara New Tim Elang | Masyarakat Ajukan Pantai Kampung Tirang Jadi Wisata Baru di Kota Tegal  | Terhalang Restu Ibu, Ayah Angbeen Rishi Tetap Hadiri Pernikahan Sang Putri dengan Adly Fairuz |

Anda sedang membaca Khutbah Jumat Singkat Kesatuan Empat Pilar dalam Kehidupan Islam - JATENGKOTA mohon pertahankan, kami selalu update berita terbaru hari ini singkat, padat dan terpercaya.

Khutbah Jumat Singkat Kesatuan Empat Pilar dalam Kehidupan Islam


Oleh : JATENGKOTA | on Jumat, 11 Juni 2021 04:35
Khutbah Jumat Singkat Kesatuan Empat Pilar dalam Kehidupan Islam

JATENGKOTA - Berikut khutbah jumat singkat dengan tema Kesatuan Empat Pilar dalam Kehidupan Islam.

Sesuai tema, khutbah jumat singkat materinya Kesatuan Empat Pilar dalam Kehidupan Islam.

Materi khutbah jumat ini harapannya bisa jadi bahan referensi pembantu bagi khatib jumat.

Selain itu khutbah jumat singkat berikut dapat menjadi bacaan umat muslim guna meningkatkat ketakwaan kepada Allah SWT.

Selengkapnya simak materi khutbah jumat singkat yang dikutip dari Yayasan Pusat Kajian dan Pengembangan Islam (YPKPI) Masjid Raya Baiturrrahman, Simpanglima Semarang.

Khutbah I

الحمد لله الذى ارسل رسوله بالهدى ودين الحق ليظهره على الدين كله وكفى بالله شهيدا

اشهد ان لااله الا الله وحده لاشريك له واشهد ان محمدا عبد ه ورسوله

اللهم صل على محمد وعلى اله واصحابه اجمعين اما بعد

فيا عبادالله اوصيكم ونفسى بتقوى الله وقال الله تعالى فى كتابه الكريم : يا ايها الذين امنوا اتقوالله حق تقاته ولا تموتن الا وانتم مسلمون

وقال النبي صلى الله عليه وسلم : اتق الله حيثما كنت واتبع السيئة الحسنة تمحها وخالق الناس بخلق حس.

أعوذ بالله من الشيطان الرجيم، بسم الله الرحمن الرحيم

اللَّهُ لَطِيفٌ بِعِبَادِهِ يَرْزُقُ مَنْ يَشَاءُ وَهُوَ الْقَوِيُّ الْعَزِيزُ

مَنْ كَانَ يُرِيْدُ حَرْثَ الْاٰخِرَةِ نَزِدْ لَهٗ فِيْ حَرْثِهٖۚ وَمَنْ كَانَ يُرِيْدُ حَرْثَ الدُّنْيَا نُؤْتِهٖ مِنْهَاۙ وَمَا لَهٗ فِى الْاٰخِرَةِ مِنْ نَّصِيْبٍ

Alhamdulillahi rabbil 'alamin, bahwa segala sesuatu yang kita amalkan pagi, siang, sore, dan malam tidak lain untuk selalu mencari rida Allah SWT.

Semuanya itu kita amalkan untuk selalu berusaha meningkatkan ketakwaan kepada Allah Rabbil ‘izzati al karim.

Perlu disadari dan dimengerti bahwa manusia tercipta di muka bumi ini memiliki tugas kekhalifahan.

Ini berarti manusia mengemban amanat kehidupan yang cukup berat.

Jika tidak dilakukan dengan penuh keikhlasan dalam mengemban amanat, maka justru menjadi bumerang yang berakhir kesengsaraan dalam kehidupan manusia di bumi ini.

Manusia harus memahami bahwa kehidupan di bumi ini tidak lain adalah perjuangan dan pengorbanan.

Perjuangan tanpa pengorbanan ibarat kereta api berjalan tanpa bahan bakar.

Sehingga tidak pernah sampai tujuan.

Sedangkan pengorbanan tanpa perjuangan ibarat menanam tanaman bibit unggul di atas lahan yang tidak subur.

Sehingga tidak akan menghasilkan panen yang menggembirakan.

Oleh karena itu, sesama makhluk hidup harus selalu saling mendukung dan bisa saling mengambil keuntungan untuk melanjutkan misi masing-masing kehidupannya.

Manusia dalam hal ini berusaha membaca rahasia alam melalui ayat-ayat kauniyah, sebagaimana Allah berfirman dalam Surat Al Ghasyiyah ayat 17-20.

اَفَلَا يَنۡظُرُوۡنَ اِلَى الۡاِ بِلِ كَيۡفَ خُلِقَتۡ

وَاِلَى السَّمَآءِ كَيۡفَ رُفِعَتۡ

وَاِلَى الۡجِبَالِ كَيۡفَ نُصِبَتۡ

وَاِلَى الۡاَرۡضِ كَيۡفَ سُطِحَتۡ

"Maka apakah mereka tidak memperhatikan unta bagaimana Dia diciptakan, dan langit bagaimana ia ditinggikan? Dan gunung-gunung bagaimana ia ditegakkan? Dan bumi bagaimana ia dihamparkan?"

Memperhatikan pesan Allah dalam Surat Al Ghasyiyah itu, maka khusus manusia misi kehidupannya adalah melakukan pengamatan terhadap segala sisi kehidupan alam sebagai ayat kauniyyah untuk menghasilkan sesuatu yang bisa sebanyak mungkin bermanfaat bagi dirinya dan orang lain (khairunnasi anfa’uhum linnasi).

Manusia dalam menjalankan misi kehidupannya itu tentu tidak sendirian.

Mereka selalu mengadakan komunikasi dengan makhluk lain untuk saling mengambil manfaat demi perkembangan hidupnya.

Amanat perintah mengenai menjauhi larangan-Nya menjadi sebab kemurkaan Allah SWT.

Semuanya itu dilakukan dalam rangka mencari legalisasi keridaan-Nya.

Sehingga manusia dapat mencapai tujuan hidupnya yakni baldatun thayyibatun wa Rabbun Ghafur.

Nah, untuk mencapai apa yang diangan-angankan itu manusia harus melakukan dan melampui 4 hal dalam bingkai kesatuan (four in one).

1) Tafakkur

Istilah itu berasal dari kata tafakkara yang berarti berfikir.

Setiap manusia dikaruniai akal untuk memikirkan segala sesuatu, terutama hal-hal terkait dinamika kehidupan.

Manusia tercipta sebagai makhluk paling sempurna.

Terutama karena ia dilengkapi kemampuan kognitif.

Tentunya guna mempertimbangkan segala perilaku dalam memanfaatkan fenomena alam.

Mencapai kebahagiaan ketika menjalankan segala perilakunya dalam kehidupan ini.

Allah berfirman dalam surat At Tin ayat 4, sebagai berikut :

"Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya."

Memperhatikan ayat tersebut, ada tututan bagi manusia untuk berfikir demi menghasilkan suatu hal yang bermanfaat bagi manusia.

Jika hal yang dianjurkan tersebut tidak tercapai, maka manusia dalam fungsinya sebagai khalifah gagal menjalankan misi kehidupan.

Maka pantaslah jika Allah kemudian memberi peringatan keras kepada manusia dengan menjatuhkan derajat kemanusiaannya menjadi tidak bermartabat di tengah-tengah masyarakatnya.

"Kemudian Kami kembalikan dia ke tempat yang serendah-rendahnya (neraka)." (Surat At Tin ayat 5)

Menurut ayat dalam Surat At Tin itu, berarti manusia menempati posisi makhluk paling rendah, karena memang ia tidak memiliki kesadaran untuk membangun, baik bagi dirinya sendiri, tetangganya, saudaranya, dan bahkan bagi orang lain.

Hal itu bisa terjadi karena kebodohannya itu sealalu menyelimuti dirinya, maka jauhilah dan perangilah kebodohan itu .

Pepatah mengatakan :

"Kebodohan itu menjadi musuh paling membahayakan bagi manusia."

Maka membacalah, belajarlah, berlatihlah, dan berfikirlah, karena secara filosofis eksistensi manusia justru karena dia mau berfikir (cogito ergo sum).

Oleh sebab itu jauhilah menjadi manusia yang memiliki sikap kedunguan dan kebodohan.

2) Tadabbur

Istilah ini merupakan rentetan kedua setelah manusia mau berfikir.

Hasil dari pemikiran manusia kemudian dicerna, dipahami, dimengerti kemudian menjadi suatu kesadaran.

Bahwa manusia adalah makhluk sosial harus selalu memperhatikan fenomena yang ada di alam semesta ini.

Hal itu sangat jelas disinggung dalam pepatah yang mengatakan tafakkaru fi al-khalq wala tafakkaru fi al-Khaliq (Pikirkanlah apa-apa yang diciptakan Allah, dan jangan kau pikirkan dzat Allah).

Kenyataan itu menyadarkan kita, bahwa manusia dituntut untuk memikirkan ciptaan Allah, tetapi manusia perlu menyadari pula bahwa dirinya tidak akan mampu memikiran zat Allah karena memang tidak akan mampu memikirkan hal itu.

Jangankan manusia memikirkan tentang Dzat Allah, berpikir tentang ruh ciptaan Allah saja ditanggung tidak akan mampu mencapainya, Allah berfirman :

"Dan mereka bertanya kepadamu tentang ruh. Katakanlah; ruh itu termasuk urusan Tuhan ku, dan tidaklah kamu diberi pengetahuan melainkan sedikit." ( Surat Al Isra ayat 85).

Menyadari hal tersebut manusia dituntut merenungkan dengan kesadaran atas kelemahannya itu.

Ia kemudian akan mampu mencapai tingkatan kepercayaan yang kokoh dalam beriman.

Saat seperti itulah manusia sedang melakukan apa yang dikenal sebagai tadabbur.

Kenyataan untuk merenungkan keadaan yang terjadi di alam semesta ini, pernah dilakukan Rasulullah ketika beliau ber-tahannuth mencari petunjuk dan arah perjuangan dalam kehidupan religiusnya.

Kemudian Allah menurunkan petunjukNya untuk menjalankan arah perjuangannya melalui ayat-ayat Alquran yang diturunkan kepadanya.

Kronologi perjalanan pemikiran manusia menuju tercapainya kesadarannya manusiawi terhadap hakikat keimanan kepada Allah itu, dapat membawa sisi religiusitasnya menuju tingkatan yang tertinggi yakni iman dan tawakal.

Keimanan dan ketawakalan manusia terhadap Penciptanya itu, pada gilirannya membawa kesadaran dirinya untuk selalu berada pada tingkatan lebih tinggi melalui berzikir, sebagaimana dibahas selanjutnya.

3) Tadzakkur

Kenyataan kehidupan yang ada dalam kehidupan manusia dan makhluk lain di alam semesta ini dapat dijadikan sebagai alat manusia untuk selalu mengingat kepada para pencipta alam semesta itu.

Allah di dalam Surat Adz Dzariyat menyindir perilaku dan kesadaran manusia sebagai berikut;

"Dan di bumi itu terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang yakin, dan (juga) pada dirimu sendiri. Maka apakah kamu tiada memperhatikan? Dan di langit terdapat (sebab-sebab) rezekimu dan terdapat (pula) apa yang dijanjikan kepadamu." (Surat Adz Dzariyat ayat 20-22)

Dengan sindiran Allah terhadap manusia seperti itu, selayaknya menindak lanjuti dengan pemahaman dan kesadaran yang paling mendalam untuk membawa dirinya kepada kenyataan transendental melalui kepercayaan yang mendalam terhadap kekuasaan Allah.

Pernyataan manusia yang terdalam dalam hati nuraninya itu merupakan hasil dari perjalanan berfikir.

Menyadari melalui renungan (tadabbur) dan kemudian ia mampu membawa dirinya ke posisi pengakuan mendalam atas ke Maha Kuasa Allah melalui zikir.

Kegiatan berzikir ini tidak terbatas dan tidak mengenal ruang dan waktu.

Artinya kapanpun, dimanapun, dan dalam keadaan bagaimanapn (whenever, whereever, dan whatever).

Manusia dengan demikian selalu dituntut menyadari integritasnya sebagai makhluk yang selalu harus bergantung diri kepada Allah sebagai Penciptanya.

Perhatikan kemudian firman Allah yang menerangkan tentang ulul al-bab (orang yang sadar atas keilmuan) sebagai berikut;

"(Yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata); Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia. Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.' (Surat Ali Imran ayat 191)

Melalui sikap kesadaran kerahanian terhadap Tuhannya, manusia mampu meletakkan dirinya pada posisi hakikinya sebagai makhluk.

Tentunya Allah kemudian akan memberinya posisi ketentraman hdiupnya di alam semesta ini untuk kemudian dia membuktikan hasil perbuatannya di akhirat kelak.

Allah menegaskan dalam Alquran ala bi dzikrillahi tathmainna al-qulub.

"Bukankan melalui kesadaran zikir manusia mencapai ketentraman hatinya."

Begitulah zikir memiliki posisi strategis dalam membawa perasaan ketentraman manusia di bumi ini.

4) Ta' abbud

Pilar terakhir yang perlu menjadi kesadaran manusia sebagai hamba Allah adalah bagaimana mampu mengakui dirinya sebagai 'hamba' untuk selalu menghambaksan diri kepadaNya.

Jadi adanya berbagai proses dalam tingkatan kehidupan, baik kehidupan duniawi maupun ukhrawi tidak lain untuk mencari sisi kebahagiaan yang dijanjikan Allah di akhirat nanti yakni melalui berta’abbud.

Hal itu wajib disadari manusia untuk menjawab tuntutan kehidupan.

Manusia dicipta hanyalah untuk membuktikan bahwa dirinya sebagai hamba yang wajib menghambakan diri kepada Tuhannya, sebagaimana konsep hidup itu tertera dalam Alquran sebagai berikut :

“Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah-Ku). (QS. Adz Dzariyat/51 : 56)

Kenyataan yang harus diakui bahwa manusia adalah 'hamba' yang berarti selalu menghambakan diri kepada tuannya.

Oleh karena itu ia harus mampu menyatakan ikrarnya melalui kalimat heroik ketuhanan, laa ilaaha illallaah, Muhammadur Rasulullah

(Tidak ada Tuhan selain Allah dan Muhammad sebagai utusan Allah).

Jabaran gambaran pengejawatahan kalimah heroik tadi dapat dirasakan dalam apa yang dekat sebagai Sayyid Al Istighfar.

اللَّهُمَّ أَنْتَ رَبِّي لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ خَلَقْتَنِي وَأَنَا عَبْدُكَ وَأَنَا عَلَى عَهْدِكَ وَوَعْدِكَ مَا اسْتَطَعْتُ أَعُوذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا صَنَعْتُ أَبُوءُ لَكَ بِنِعْمَتِكَ عَلَيَّ وَأَبُوءُ بِذَنْبِي اغْفِرْ لِي فَإِنَّهُ لاَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلاَّ أَنْتَ

"Ya Allah Engkau adalah Tuhanku, tidak ada Tuhan selain Engkau, Engkau telah menciptakan aku.

Aku adalah hamba-Mu, dan aku berada dalam perjanjia dengan-Mu untuk beriman tunduk dan patuh-semampu yang aku lakukan.

Aku berlindung kepada-Mu dari kejahatan yang telah aku perbuat dan aku mengakui atas segala nikmat yang telah Engkau berikan dan aku juga mengakui segala dosa yang telah aku perbuat.

Oleh karena itu ampuilah aku, karena tidak ada yang dapat mengampuninya kecuali Engkau." (HR Bukhari dari sahabat Syaddat ibn Aus).

Melalui pernyataan secara primordial itu, manusia hanya bisa memohon dan berharap semoga semua tindakan, perilaku, dan amalannya itu tidak lain hanyalah untuk menggapai keridhaan-Nya.

Sehingga manusia bisa mencapai apa yang dijanjikan Allah sebagaimana yang selalu dilantunkan dalam akhir doanya.

"Rabbana aatina fid dunya hasanah wa fil aakhirati hasanah wa qinaa ‘adzaaban naar." Amin.

Khutbah II

بارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِيْ اْلقُرْآنِ اْلعَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإيَّاكُمْ ِبمَا ِفيْهِ مِنَ اْلآياَتِ وَالذكْر ِالْحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ اْلعَلِيْمُ

Demkian materi khutbah jumat singkat, semoga bermanfaat. (amk)

Bagikan Ke : Facebook Twitter Google+

Baca Juga

COMMENTS